Maksud Membaca Tanpa Melalui Guru?


Pertanyaan:
Apa yang dimaksudkan dengan perkataan, “Orang yang membaca tanpa melalui guru, maka gurunya adalah setan?

Jawaban:
 Itu merupakan perkataan yang masyhur dikalangan ahli Thariqah, bahwa orang yang ingin sampai pada maqám yang tinggi secara syariat dan hakikat dengan sanad yang nyambung kepada Rsasulullah SAW, ia harus melalui seorang guru yang bisa menunjukkan dia ke jalan yang benar (tidak bertentangan dengan syariat). Jika tidak demikian, maka dikhawatirkan setanlah yang membimbingnya, sehingga ia menjadi tersesat.

Syekh / guru yang sudah sampai pada tingkatan makrifat merupakan perantara bagi seorang murid untuk sampai kepada Allah SWT. Ia juga menjadi sebuah pintu bagi seorang murid untuk sampai kepada hadráh iláhiyyah. Oleh karena itu, ada ucapan yang terkenal di kalangan thariqáh, yang berbunyi:
Orang yang tidak memiliki guru pembimbing, maka pembimbingnya adalah setan.

Sedangkan untuk membaca ilmu-ilmu yang lain (selain thariqáh), maka ijazah dari guru bukan sebuah keharusan. Imam as-Suyuthi dalam kitab al-Itqán menjelaskan bahwa orang yang sudah memiliki kemampuan untuk membaca atau membacakan kepada orang lain, maka boleh-boleh saja hal itu dilakukan, meskipun tidak mendapatkan Ijazáh dari seorang guru.

Source:

- Artikel ini dikutib dari buku “Bunga Rampai Dialog Iman-Ihsan” yang di terbitkan oleh Pustaka Pondok Pesantren SIDOGIRI, Pasuruan, Jawa Timur.

- Pertanyaan diatas ditanyakan oleh saudara Kafa Bihi (Sidoarjo) dan dijawab langsung oleh KH. A. Nawawi Abdul Djalil, Pengasuh Pondok Pesantren Sidogiri.

- Sumber gambar: Google.com

Berlangganan update artikel terbaru via email:

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel